Friday, April 30, 2010

Buah Hati, kelahiranmu

Subhanallah Walhamdulillah..

Setelah melalui perjuangan yang cukup panjang yang menguras energi dan rasa, bayi perempuan kami lahir selamat dan sehat di Rumah Sakit Bersalin Budi Mulia I pada hari Jum'at tanggal 30 April 2010, pukul 18.50 WITA atau dalam hitungan hijriyah yaitu hari Sabtu tanggal 17 Jumadil Awal 1431.

Bayi kami lahir dengan berat 3,4 Kg dan panjang 50 cm melalui operasi cesar.

-----

here's the story..
Kamis subuh 22 April, Selagi menyaksikan semifinal UCL antara Barca dan Inter, Istri mengalami kontraksi yang cukup sering. Selesai pertandingan kontraksinya tidak surut juga sehingga kami putuskan ba'da sholat Subuh untuk ke RSB Budi Mulia I.

Sekitar pukul 05.50 kami tiba, tapi kamar lagi penuh sehingga kami ke Budi Mulia II. Alhamdulillah dapat kamar.

Setelah di cek bukaan masih 1 sehingga kami diminta untuk menunggu sampai malam ketika dokter obgyn kami datang kontrol.

Malam hari sekitar pukul 19.00, dokter obgyn kami datang. Bukaan di cek ternyata masih juga 1. Dokter kemudian memberikan induksi vaginal.

Sampai pukul 02.00 dinihari Jum'at, Istri sudah bertubi-tubi kena hajar kontraksi tanpa pernah sempat  makan dan tidur. Sy sampai menelpon dokter obgyn saking khawatirnya. Sy kemudian dijelaskan kalo memang sudah seperti itulah kondisi semestinya, kontraksi yang bertubi-tubi dengan selang waktu yang berdekatan.

Jum'at pukul 09.00 pagi dokter obgyn kemudian datang memeriksa. Bukaan hanya naik setingkat menjadi bukaan 2. Dokter kemudian menyarankan untuk induksi yang pake infus. Induksi ini lebih ganas, kontraksi terus-terusan. Dengan induksi ini dokter memprediksi 5 jam kedepan babynya sudah lahir.

Pukul 14.00 babynya ternyata belum lahir. Infus baru habis setengah dari 400ml. Istri sudah menderita sakit luar biasa. Sy memang tidak merasakan langsung sakitnya, tapi sungguh rasa ini terkoyak-koyak. Sy kemudian memaksa bidan jaga untuk mengecek bukaan karena dokter obgyn baru datang malam hari. Ternyata, setelah 5 jam dengan induksi infus, bukaan hanya beranjak naik 1 tingkat!.

Setelah berdiskusi dengan keluarga, dengan memperhitungkan progress bukaan dan kondisi Istri yang semakin lemah (yup lemah sekali. diawal-awal ketika kontraksi dia mencengkram tanganku kuat-kuat, tapi kemudian dia cuma bisa mengeluarkan air mata dengan gerakan yg sangat lemah), kami kemudian bersepakat untuk operasi.

Dokter obgyn kemudian kami kabari melalui telpon untuk mempersiapkan operasi.

Sekitar pukul 16.30 kami berpindah ke Budi Mulia I untuk operasi yang dijadwalkan pukul 17.00.

Pukul 18.25 Istri kemudian diantar masuk ruang Operasi.

Pukul 18.50 baby kami lahir ke dunia

Pukul 19.00 Sy dipanggil untuk melihat si baby. Sy kemudian mengadzani dan mengiqomatkan telinga kanan dan kirinya. Latihan sy di pesawat tidak membantu karena Sy sebegitu terharunya sehingga adzan-qomatku sambil terisak dan terbata-bata. Selesai adzan-iqomat Sy kemudian men-tahniqnya.

Pukul 19.30 Istri keluar dari ruang operasi menuju ruang persalinan. Istri kemudian dipertemukan lagi dengan baby untuk IMD (Inisiasi Menyusui Dini).

Pukul 20.00 Istri dan baby kembali ke kamar rawat inap.

-----


Subhanallah Walhamdulillah...
Welcome to the new world my princess QAN.

No comments:

Post a Comment